Wednesday, June 08, 2005

Mesin

MEMEK MBAK AMBAR

Gue punya pengalaman menarik sama seorang ibu rumahtangga yang kayaknya dia baru pertama kali melihat film blue. Awalnya ketika gue sehabis pulang nyewa laser disk, gue disapa ama dia dan doi bertanya apa yang gue bawa. Gue jawab gue baru saja nyewa film dan doi nanya ama gue film apaan ? Gue jawab aja blue film. Doi pertamanya nyela gue nyewa kok film begituan, gue ama doi memang udah akrab banget makanya gue berani bercandain doi, lalu gue ajak doi nonton. Nggak disangka doi mau, katanya sih doi belum pernah nonton film begituan. Gue mengira-kira doi berumur 26 tahunan, masa sih belum pernah nonton film BF. Pendek cerita nih... Gue ama dia sedang nonton Film Blue yang baru gue sewa.

Selama nonton, kami hanya diam dan serius. Setelah beberapa saat, gue melepas kesepian dengan nanya doi, apakah selama kawin ama suaminya dia pernah melakukan anal sex. Doi bilang nggak pernah meskipun dengan malu-malu. Gue bilang anal sex itu enak, masa belum nyobain ? Doi bilang Orang-orang Indonesia nggak biasa melakukan anal sex. Gue bilang ah nggak juga, gue bilang cewe-cewe yang pernah gue entot pertama-tama gue ciumi dulu memeknya, jelas gue tanpa aling-aling. Doi kaget banget mendengar penjelasan gue dan doi nggak percaya. Gue bilang ama doi apakah doi mau ? Kalo mau bisa gue laksanain sekarang. Gue hampiri doi, tanpa ragu gue langsung pegang pahanya dan gue berusaha membuka kedua pahanya. Doi meronta-ronta dan bilang ama gue jangan ahhhh... doi sekuat tenaga berusaha menutup pahanya. Gue duduk di depan doi yang duduk di kursi sedang gue duduk di lantai. Gue bilang nggal usah malu-malu, sambil tangan gue masuk ke dalam roknya. Gue elus-elus pahanya yang mulus banget, tangan gue masuk dalem banget ke dalam roknya. Gue berusaha nelusupin tangan gue di antara kedua belah pahanya, berhasil juga. Terus gue mencari belahan memeknya. Terasa oleh tangan gue CD nilonnya, ternyata udah basah. Gue usap-usap belahan memeknya walaupun masih dibungkus CD. Gue liat reaksinya, ternyata rapatan pahanya melonggar, gue terusin gosok-gosok belahan memeknya. Kadang-kadang doi malah merapatkan pahanya erat-erat tapi kadang-kadang melonggar. Lama juga sih, akhirnya gue buka pahanya lebar-lebar sehingga CD nya keliatan. Tangan gue masukin ke dalam CD nilonnya, memeknya yang anget gue elus-elus, gue sentuh itilnya. Kemudian gue tarik CD nya hingga lepas, gue liat belahan memeknya yang sangat indah berwarna coklat kemerah-merahan. Tangan gue sedikit tekanan terus menggosok-gosok memeknya. Jari tangan gue menyibakkan bibir memeknya, gue liat lobang memeknya. Gue jadi nggak tahan, maka gue lumat itu memek dengan lidah dan bibir gue. Kepala gue tenggelam dalam selangkangannya. Gue sentuh-sentuh itilnya dengan lidah gue. Terasa oleh lidang gue memeknya ternyata menghasilkan cairan yang rasanya enak sekali. Gue liat mukanya doi sedang merem-melek merasakan memeknya yang sedang di 'makan' gue.

Kemudian gue lepas celana gue dan Kolor Gue, kontol gue yang udah sangat tegang ingin sekali masuk pada lobang memeknya. Gue kini mengatur posisi di depan doi, gue berdiri di atas lutut gue. Gue arahkan kontol gue tepat di lobang memeknya. Gue teken dan sedikit demi sedikit melesek masuk kedalamnya. Memeknya masih terasa sempit sehingga pergerakan naik-turun gue awalnya lambat tetapi sekitar lima menit kemudian gue percepat pergerakan gue. Nggak tau kenapa, gue merasa sangat bernafsu ngentotin doi, makanya gue terus percepat gerakan gue. Kontol gue rasanya bertambah gede, Gue liat ketika kontol gue masuk memeknya keliatan kempot ke dalem tapi kalo gue sedang narik kontol gue keluar, maka gue liat memeknya seakan-akan mau ikut keluar. sekitar limabelas menit kemudian gue merasa mau keluar makanya gue terusin genjotan gue. Gue tau doi udah beberapa kali keluar, tangannya ada di pantat gue, sedangkan tangan gue ada pada pinggulnya. Gue nggak tahan lagi, maka gue ngecret di dalem. Pejuh yang gue keluarkan banyak sekali, terbukti ketika gue cabut kontol gue dari dalam memeknya ngalir pejuh gue campur lendir birahinya.

Doi hanya tersenyum aja, waktu gue tanya gimana rasanya. Doi berbisik mau lagi. Gue bilang kalo mau lagi mendingan pindah ke kamar gue. Doi mau dan gue entotin beberapa kali lagi, malahan doi lebih agresif lagi, doi mau ngisep kontol gue. Sekitar empat jam kami bertempur habis-habisan. Gue rasanya sangat loyo, tapi doi masih aja seger. Kalo nggak takut suaminya balik, mungkin seharian gue harus ngentotin doi.